Apakah Anda mengalami kesulitan dalam memberikan presentasi ?

Ketika Anda presentasi dan Anda memandang audiens Anda, mereka kelihatan acuh tak acuh terhadap apa yang Anda sampaikan.

Anda juga melihat audiens Anda tidak paham atas apa yang Anda katakan.

Dengan kondisi seperti itu, dapat dikatakan presentasi yang Anda lakukan tidak efektif. Presentasi dapat dikatakan efektif ketika presentasi itu mencapai tujuannya, yaitu audiens memahami apa yang Anda sampaikan dan melakukan apa yang diharapkan oleh Anda sebagai presenter setelah presentasi disampaikan.

Bagaimana audiens memahami apa yang Anda utarakan dan melakukan apa yang Anda harapkan ketika mereka tidak mengerti pesan presentasi Anda dan juga acuh tak acuh terhadap apa yang Anda katakan.

Berita baiknya, ada 9 rahasia aturan yang dapat Anda terapkan untuk melakukan presentasi yang efektif.

Mari kita bahas satu per satu.

Rahasia Aturan # 1 : Antusiaslah Terhadap Topik Presentasi

Miliki antusias terhadap topik presentasi yang Anda bawakan. Ingat, antusias atau semangat itu menular. Jika Anda antusias terhadap topik presentasi yang Anda bawakan, maka Anda akan menyampaikan presentasi Anda dengan semangat dan itu akan membuat audiens Anda juga akan semangat mendengarkan presentasi Anda.

Cara agar Anda antusias terhadap topik presentasi yang Anda bawakan adalah yakini bahwa topik yang Anda sampaikan itu bermanfaat bagi audiens Anda. Anda dapat melakukan visualisasi kemanfaatan topik yang hendak Anda bawakan bagi audiens Anda. Dengan melakukan hal tersebut, maka rasa antusias Anda terhadap topik presentasi yang akan Anda bawakan akan muncul.

Selain itu, sukailah dan pedulilah terhadap topik yang Anda bawakan. Ketika Anda berbicara mengenai topik yang Anda sukai dan peduli, maka akan timbul rasa antusias dari dalam diri Anda. Dan, ketika Anda berbicara tentang topik yang Anda sukai dan peduli, maka Anda seperti memiliki energi ekstra untuk berbicara. Dengan antusias yang Anda perlihatkan, maka audiens Anda juga akan tertarik dengan apa yang Anda sampaikan.

Rahasia Aturan # 2 : Fokuslah Pada Kebutuhan Audiens

Inti Anda melakukan presentasi adalah untuk memenuhi kebutuhan audiens.

Kebutuhan audiens merupakan faktor kunci yang harus Anda penuhi. Jika faktor ini terlewatkan, maka bisa-bisa tujuan Anda berpresentasi tidak tercapai.

Sebagai contoh, Anda hendak melakukan presentasi untuk mendapatkan pendanaan dari seorang investor. Jika dalam presentasi, Anda menghabiskan seluruh waktu presentasi hanya untuk bercerita tentang berdirinya perusahaan dan struktur organisasi, maka apakah investor akan mau berinvestasi ?

Yakin, investor tersebut tidak mau berinvestasi.

Untuk mengetahui kebutuhan audiens Anda, kenalilah profil demografi dan psikografis mereka. Coba Anda luangkan waktu untuk mendapatkan informasi demografi mengenai audiens Anda seperti : jenis pekerjaan, rentang usia, background pendidikan, jenis kelamin. Dengan pengetahuan tersebut di tangan Anda, maka Anda akan bisa menyusun materi presentasi yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

Selain informasi mengenai demografi, akan sangat membantu jika Anda bisa mendapatkan informasi psikografis dari audiens Anda seperti :

  • Apa masalah yang sering dihadapi oleh audiens Anda ?
  • Apa yang selama ini mereka inginkan ?

Jika Anda bisa merancang isi presentasi Anda sesuai dengan hal-hal di atas, maka tentunya Anda akan benar-benar bisa terhubung dengan audiens Anda. Mereka akan mengatakan bahwa Anda sebagai presenter benar-benar bisa mengerti apa yang menjadi kebutuhan mereka.

Rahasia Aturan # 3 : Susunlah Pesan Presentasi Terlebih Dahulu Ketimbang Slide Presentasi

Pesan presentasi adalah hal yang harus Anda buat terlebih dahulu sebelum Anda membuat slide presentasi. Tanpa adanya pesan presentasi, maka tak akan ada informasi yang dapat disampaikan kepada audiens Anda.

Apa yang ingin Anda teruskan untuk diketahui oleh audiens Anda berdasarkan pada pesannya. Berhasil atau tidaknya penyampaian pesan kepada audiens Anda bergantung pada pesan itu sendiri. Oleh karena itu, pesan presentasi perlu Anda buat terlebih dahulu.

Setelah pesan presentasi dibuat, barulah Anda dapat memilih untuk membuat slide atau tidak. Terkadang, jika Anda fokus pada pesan presentasi, maka Anda akan menyadari bahwa Anda tidak memerlukan banyak slide. Bahkan jika Anda membutuhkan slide dan harus menggali slide presentasi lama untuk mendapatkannya, maka pekerjaan Anda sekarang menjadi lebih mudah karena Anda tahu persis apa yang mesti Anda sampaikan.

Rahasia Aturan # 4 : Buatlah Slide Presentasi Yang Simple, Visual dan Kontras Dengan Menghadirkan White Space

Intinya dalam membuat slide presentasi, Anda perlu menghilangkan virus-virus kejelakan pada slide. Untuk itu, Anda dapat menggunakan white space.

White space dalam desain visual itu ibaratnya seperti oksigen, yaitu sesuatu yang membuat desain seakan memiliki cukup ruang untuk bernafas. Ruangan dalam slide presentasi tidak boleh dihabiskan dan dipenuhi oleh berbagai macam elemen. Berikan ruang di dalam slide sebagai tempat mengekspresikan kata kunci/kalimat ringkas untuk menampilkan pesan Anda dan gambar atau obyek lainnya.

Dalam membuat slide tersebut, Anda perlu merancang slide yang sederhana. Slide yang sederhana berarti tidak penuh dengan bullet points. Menggunakan kata kunci/kalimat yang ringkas dan satu slide berisi satu pesan.

Selain itu, buatlah slide Anda yang tampil secara visual. Slide yang menarik adalah slide yang memiliki kesan visual yang kuat. Artinya, slide tersebut mampu menumbuhkan semangat, mengundang pertanyaan rasa ingin tahu dan menggugah emosi audiens.

Tambahan pula, buatlah slide yang menampilkan kontras. Kontras berarti menciptakan perbedaan antar elemen dalam sebuah slide. Kontras memberikan penekanan, sehingga audiens memahami bagian mana yang menjadi fokus dan mana yang tidak.

Rahasia Aturan # 5 : Ingatlah Struktur Presentasi, Bukan Menghafal Pesan Presentasi

Menghafal presentasi adalah cara yang paling sulit untuk melakukan presentasi. Butuh energi dan waktu untuk mempelajari keseluruhan presentasi.

Apa yang terjadi jika Anda lupa satu kata? Pendekatan ini biasanya tidak berakhir dengan baik. Dan ini menciptakan kecemasan yang tidak perlu.

Alih-alih menghafal presentasi kata demi kata, belajarlah untuk mengingat struktur presentasi Anda.

Memiliki struktur presentasi membantu Anda mengingat apa yang ingin Anda katakan.  Meskipun Anda lupa secara spesifik, namun Anda dapat menggunakan kerangka umum untuk tetap pada jalurnya.

Misalnya, saat menggunakan struktur Masalah-Solusi-Manfaat. Pertama-tama, Anda menjabarkan masalah tertentu, kemudian Anda merinci solusi untuk mengatasi masalah, dan akhirnya Anda menentukan manfaat solusi Anda. Jika Anda berada di tengah-tengah bagian Solusi dari presentasi Anda dan Anda lupa, maka dengan hanya memikirkan kembali struktur Anda, Anda tahu bahwa bagian Manfaat datang berikutnya.

Rahasia Aturan # 6 : Jadilah Diri Sendiri, Bukan Meniru Gaya Presentasi Orang Lain

Anda punya idola seorang pembicara publik atau orator ? Tidak masalah jika Anda mempelajari teknik presentasi dari mereka, tetapi jangan menirunya. Ketika presentasi, buat audiens terpukau dengan cara Anda sendiri.

Anda tidak harus menjadi orang lain pada saat melakukan presentasi. Yang harus Anda lakukan adalah menjadi diri sendiri. Berlatihlah menjadi diri sendiri pada saat menyampaikan presentasi Anda. Lakukan improvisasi pada saat presentasi agar tidak terkesan kaku dan jadilah diri Anda sendiri pada saat menyampaikannya.

Kalau tidak pandai melucu, sebaiknya gunakan cara lain untuk mencairkan suasana. Begitu pula, Anda yang terlahir dengan suara lembut, jangan paksakan diri presentasi menggunakan suara yang lantang. Cukup upayakan audiens bisa mendengar Anda bicara dengan artikulasi dan intonasi yang jelas.

Rahasia Aturan # 7 : Interaksilah Dengan Audiens Anda

Dalam melakukan presentasi, Anda perlu memenangkan hati audiens. Caranya Anda dapat melakukan interaksi dengan mereka.

Interaksi dengan audiens ketika presentasi adalah karakteristik utama yang membedakan antara presenter yang berkesan dengan presenter biasa.

Jika Anda benar-benar ingin materi presentasi Anda menggerakkan audiens dan menghindari ketidakterhubungan dengan audiens Anda, maka Anda dapat menggunakan apa yang disebut dengan Audience-Connecting Techniques (ACTs).

ACT membawa audiens Anda ke dalam presentasi Anda. ACT mengundang partisipasi mereka dan memberikan pemberitahuan bahwa Anda mengharapkan keterlibatan mereka.

ACT diperkenalkan oleh Matt Abrahams yang merupakan seorang Professor yang mengajar di Sekolah Pascasarjana Bisnis Universitas Stanford dimana dia mengajar dua kelas yang sangat populer yang berhubungan dengan Komunikasi Strategis dan Presentasi Virtual yang Efektif.

Dengan cara itu, maka audiens akan merasa lebih diperhatikan. Jadikanlah audiens Anda adalah teman Anda. Pedulilah kepada mereka. Niscaya mereka akan menyukai Anda dan mendengarkan presentasi Anda.

Rahasia Aturan # 8 : Latihlah Membawakan Presentasi

Latihan merupakan hal yang jelas sangat penting untuk menyampaikan presentasi yang efektif. Namun, banyak presenter tidak berlatih dengan benar. Mereka hanya berlatih secara mental atau membalik-balik slide yang ada. Pendekatan pasif yang tidak benar-benar mensimulasikan kondisi presentasi.

Untuk berlatih secara efektif, Anda juga perlu berdiri dan menyampaikan presentasi. Bahkan jika Anda melakukan presentasi secara virtual, maka Anda perlu secara fisik berdiri untuk menyampaikan presentasi. Dari pada hanya memikirkan presentasi, berdiri dan mempraktikkan presentasi akan membantu Anda mengingatnya.

Secara khusus, mendengar suara Anda sendiri dan menggunakan gerakan yang relevan dan sesuai dapat meningkatkan daya ingat Anda. Anda dapat mengingat lebih banyak, karena citra mental dan latihan fisik Anda menggunakan jaringan saraf yang tumpang tindih di otak Anda yang akan meningkatkan apa yang dikenal sebagai konsolidasi memori atau proses dimana sebuah pikiran disatukan ke dalam memori jangka panjang Anda.

Salah satu teknik yang sangat berguna yang disebut latihan yang terfokus yang melibatkan pengambilan satu aspek dari presentasi Anda. Misalnya, bagian pendahuluan. Anda perlu berlatih berulang kali hingga Anda menjadi sangat terbiasa dan nyaman dengannya. Anda tidak boleh menghafal presentasi Anda, karena menghafal mengundang blank dalam pikiran Anda. Anda bisa lupa apa yang akan Anda katakan.

Selanjutnya, Anda beralih ke aspek lain dari presentasi Anda seperti bagian isi dan penutupan. Latihan terfokus memungkinkan Anda untuk merasa tidak terlalu cemas, karena Anda tidak harus mengeluarkan upaya mental yang besar untuk memikirkan semua aspek tertentu dari presentasi Anda sekaligus.

Lokasi tempat Anda berlatih presentasi upayakan di tempat Anda akan melakukan presentasi, atau setidaknya di tempat yang serupa. Misalnya, jika Anda akan memberikan presentasi di ruangan yang besar dengan jendela besar dimana orang-orang diam dan penuh perhatian, maka Anda perlu berlatih memberikan presentasi di ruangan yang besar dengan jendela yang besar pula.

Konteks dimana Anda berlatih akan membantu Anda mengingat dan akan meningkatkan kepercayaan diri Anda. Saran ini juga dapat digunakan untuk presentasi melalui Web atau telekonferensi. Berlatihlah di dalam ruangan dengan teknologi yang akan Anda gunakan. Faktanya, berlatih dengan teknologi terlebih dahulu selalu merupakan ide yang bagus.

Rahasia Aturan # 9 : Persiapkanlah Hal Teknis Untuk Hari H

Selain mempersiapkan diri anda dengan berlatih, Anda juga perlu mempersiapkan hal-hal teknis untuk hari-H presentasi anda.

Tahapan persiapan menjadi lebih krusial terutama jika Anda berpresentasi menggunakan power point dan multimedia.

Persiapan yang perlu Anda lakukan terkait dengan persiapan kelengkapan materi presentasi Anda. Kelengkapan presentasi meliputi slide presentasi Anda atau notes yang Anda bagikan kepada audiens Anda jika ada.

Persiapan lainnya terkait dengan ruangan presentasi baik Anda melakukan presentasi luring maupun daring. Jika Anda melakukan presentasi luring, Anda tidak bisa begitu saja memasrahkan tata ruangan kepada pihak penyelanggara, karena bagaimanapun hal ini sangat menentukan kesuksesan presentasi Anda.

Tambahan pula, persiapan terkait peralatan yang Anda gunakan juga perlu dilakukan. Jangan sampai slide presentasi Anda tidak dapat digunakan. Video macet atau sound systems tidak berfungsi.

Tips yang paling ampuh untuk hal ini adalah datanglah lebih awal dan cek segala sesuatunya. Apakah semua perlengkapan sudah tersedia ? Apakah file power point Anda bisa dijalankan dengan sempurna ? Apakah video dan sound systems bekerja dengan baik ? Ketika ada permasalahan atau ketidaksesuaianpun, maka Anda masih mempunyai waktu untuk mengatasinya.

Demikianlah, 9 rahasia aturan presentasi yang efektif.

Rahasia Aturan # 1 : Antusiaslah Terhadap Topik Presentasi

Rahasia Aturan # 2 : Fokuslah Pada Kebutuhan Audiens

Rahasia Aturan # 3 : Susunlah Pesan Presentasi Terlebih Dahulu Ketimbang Slide Presentasi

Rahasia Aturan # 4 : Buatlah Slide Presentasi Yang Simple, Visual dan Kontras Dengan Menghadirkan White Space

Rahasia Aturan # 5 : Ingatlah Struktur Presentasi, Bukan Menghafal Pesan Presentasi

Rahasia Aturan # 6 : Jadilah Diri Sendiri, Bukan Meniru Gaya Presentasi Orang Lain

Rahasia Aturan # 7 : Interaksilah Dengan Audiens Anda

Rahasia Aturan # 8 : Latihlah Membawakan Presentasi

Rahasia Aturan # 9 : Persiapkanlah Hal Teknis Untuk Hari H

Jadi, apakah Anda sudah siap presentasi hari ini ? Tak perlu memikirkan hal-hal buruk, seperti ditertawakan audiens atau ada materi yang terlewat. Fokus saja pada 9 rahasia aturan presentasi yang efektif. Selamat mencoba.

Sumber :

https://erry-ricardo.com/2021/02/01/9-rahasia-aturan-presentasi-yang-efektif/#.YBdDlugzaMp